Sahabat saya yang baik…

saya punya seorang sahabat. kita sebut saja namanya koplo. tapi saya nda pernah manggil dia seperti itu. hanya teman-teman yang lain yang memanggilnya seperti itu. entah mengapa beliau dipanggil demikian. mungkin karena beliau memang rada cengengesan. saya nda tau pastinya.

saya mengenal beliau sejak kelas 1 sma. kebetulan, beliau sekelas dengan saya. pertama kali saya mengenal beliau dengan pasti adalah ketika kami sama-sama telat masuk dalam kelas olahraga (kelas olahraga dimulai jam 05.30). setelah hari itu, kami menjadi sedemikian dekat dan kemudian jadian, HUS!!! SAYA BUKAN GAY!!! TAPI MEMANG SAYA HOMO (manusia, red.)

beberapa waktu yang lalu ketika saya sedang liburan di solo, saya sempatkan untuk bertemu dengan beliau. beliau bener-benar salah satu dari sekian sahabat saya yang bisa menerima saya apa adanya.

ketika itu kami janjian untuk ketemu di UMS, setelah akhirnya saya bertemu dengan beliau akhirnya kami memutuskan untuk berbincang di sebuah angkringan.

belum juga beranjak 10 meter diluar kampus UMS, motor miliknya tiba berhenti.

“wah vin, bensinnya abis neh” gubrak!! bisa-bisanya motor dia keabisan bensin, mana saya nda bisa ngedorong motor beliau pakek motor sayah. nda kuat euy… beratzz

“di perempatan situ ada tukang jual bengsin, bisa minjem botolnya dolo. tolong beliin dah vin”

akhirnya saya dengan suka rela membelikan seliter bengsin untuk ngisi motor dia. sekembalinyah dari tukang bengsin yang beliau tunjuk tadi saya melihat beliau sedang berbincang dengan seorang bapak-bapak dipinggir jalan tak jauh dari motor beliau berhenti tadi.

pikiran buruk sayah tiba-tiba muncul begitu saja. maklum sajah, dijakarta modus mengemis dengan berpura-pura kecopetan atau kehabisan ongkos sudah lumayan banyak saya temui, tapi anehnya kalok dijakarta, orang yang mintak ongkos itu mintaknya dengan nyebut duit. misalnya, “mas, minta 5rebu donk. tadi saya kecopetan nih” mana mintaknya ngga pake melas sama skali.

Saya nda mendengar dengan jelas apa yang sedang beliau bicarakan, walaupun saya memang sama sekali nda mau taw isi pembicaraan beliau. tapi insting saya mengatakeun dan mencurigakeun hal itu…

setelah bengsin selesai diingsikeun, si koplo tadi meminta saya untuk mengembalikan botol bensin tersebut karena beliau masih ingin bicara dengan bapak-bapak tadi…

botol bensin pun telah saya kembalikan ketika akhirnya saya dan sahabat saya tersebut menuju ke salah satu HIK a.k.a angkringan di belakang penjara suci Pondok pesantren assalaam.

“Vin, loe makan dolo yah. gw tinggal bentar nganterin bapak inih.” saya hanya manggut2 diam, karena saya nda ingin bertanya. biarlah dia yang nanti bercerita. walhasil sayah pun nyari lesehan terdekat untuk digauli diduduki, dan menyantap sego kucing plus ati bakar (note: saya habis 5 bungkus sego kucing lho!!!)

nda lama setelah itu. koplo datang dan menyantap pesanannya. Saya terdiam menikmati suasana malam Solo kartosuro yang adem, sepi, penuh suara alam dan sedikit bebas polusi.

“Bapak itu tadi kasihan lho vin” koplo membuka pembicaraan. Aku terdiam, tidak bertanya lebih lanjut tentang pernyataannya. Aku hanya menunggu ia melanjutkan kata-katanya. “Dia jauh-jauh datang dari wonogiri untuk menengok saudaranya disini yang menjanjikan pekerjaan.” lanjut koplo

“Tapi sodaranya itu kebetulan lagi ngga ada dirumah”

Aku masih tetap diam, mendengarkan dia bercerita. “Bapak itu menunggu dari siang sampai malam, ternyata sodaranya itu tak juga kembali”

“padahal dia sudah kehabisan ongkos untuk pulang”

Benar dugaanku, ternyata memang seperti yang aku duga. Bukannya aku berburuk sangka, tapi hanya menduga. dan ternyata dugaanku tidak meleset.

“Lalu, kamu kasih berapa dia? 100 ribu?” tanyaku

koplo tidak menjawab tapi kemudian melanjutkan ceritanya. “Aku tanya ke bapak itu, lha ongkos ke wonogiri brapa pak? Bapak itu bilang dari sini ke wonogiri 8ribu, trus naik sekali lagi 7ribu. totalnya 15ribu. ya sudah aku kasih dia 15 ribu. tadi aku sempet tanya juga, udah makan belum Pak? dia bilang belum makan, akhirnya aku beliin teh anget ama makanan”

aku masih terdiam menikmati malam

“Aku ngga ngarepin balesan apa-apa koq. aku cuma berharap misalnya suatu saat nanti hal kaya gitu terjadi sama aku, ada yg bisa bantuin juga” lanjut koplo

deg. Hatiku bergetar hebat… betapa baik dan tulusnya sahabatku ini. aku benar-benar bangga punya sahabat seperti dia, God Bless U Bro!!! Semoga Allah selalu memberkahi dan Menuntun setiap jalan yang kau tempuh…

*dedicated for my special best friends ever…

note: yang di blockquote bahasanya sengaja sayah bikin bahasa novel… sekaligus latihan buat ngarang…

kalo masih brasa kaco ya mohon dimaapken

Tags: ,

2 Responses to “Sahabat saya yang baik…”

  1. Mbelgedez™ Says:

    Owgh….
    Sayah sering banget mbantuwin begetoo da Jakarta, Vin….

    Terutama sama mbak-mbak 24 taon kebawah….. :mrgreen:

    ………..
    terutama mbak-mbak yang sekseh dan pakaiannya merangsang kekurangan bahan ya mbah….

  2. dobelden Says:

    klo tujuannya dah niat membantu dengan ikhlas, ndak ada salahnya walo mungkin seperti kecurigaan akan kepura-puraan..

    bukan disitu letak permasalahanna… sobat saya itu masih ijo😆
    polos bener beliau, bin baek ati…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: