Who do you life for?

dua minggu yang lalu, ketika ada buka bareng anak2 TI A 2005. ada sebuah pertanyaan yang
ditanyakan ke saya tanpa sempat saya jawab. bukan karena saya ngga bisa jawab pertanyaan itu.
tapi lebih karena tingkat kedewasaan, pemikiran dan sensitifitas temen2 TI tidak terlalu
sejalan dengan saya. kalaupun waktu itu saya jawab, paling mereka cuman manggut dan bilang,
“ah itu khan elu doank.”

Salah seorang temen TI yang beberapa bulan yang lalu menikah, Syarif, membawa istrinya.
yang lainnya ada yang membaca calon istrinya. perbincangan waktu itu menjadi menarik ketika
sang pembawa pacar dilempar pertanyaan, “kapan undangannya nih?”

Hingga kemudian pertanyaan itu dilemparkan kembali ke teman yang lainnya. yang pada akhirnya
jatuh ke pelukan saya.

seperti yang sudah-sudah, jawaban saya cuman satu dan tidak (belum akan) berubah. entah sampai
kapan, saya tidak tau. “Saya nda akan menikah (dalam waktu yang belum ditentukan)”
tiba-tiba kemudian teman saya (kalok ngga salah, si syarif) bilang gini, “kalo lu ngga nikah?
elu hidup buat siapa kalo bukan buat keluarga lu? anak lu, istri lu?”
hm… quite interesting statement.

pernyataan itu saya simpan, sampai post ini nongol online. saya pikir akan lebih baik kalok
buah pemikiran saya bisa jadi renungan orang lain.

So, who do I life for?

dulu, sewaktu saya masih sekolah di penjara suci itu, ada pelajaran yang namanya Mahfudzhot.
tau dah artinya apaan. yang jelas itu pelajaran ngajarin kita tentang kata2 mutiara yang rupanya
kata2 mutiara itu bukan sekedar kata2 belaka. tapi juga tuntunan hidup. beberapa yang masih saya
ingat diantaranya

man jadda wajada = barang siapa bersungguh-sungguh pasti akan dapat (hasilnya)
khoiru jalisin fizzamaani kitaabun = sebaik2 teman duduk adalah buku

nah, kebetulan salah satu yang lain yang kebetulan masih nyantol di otak saya adalah

khoiru naasin ‘anfa’uhum linnaasi = sebaik2nya manusia adalah yang berguna bagi (manusia) yang
lain

and thats the answer my friends. I aint life for my self or just my family. saya ingin hidup
untuk orang lain. saya ingin hidup saya bisa berguna untuk orang lain. kadang saya berpikir,
kenapa isi otak temen2 seangkatan saya cuman kawin kawin dan kawin. walaupun dalam hati saya
juga memaklumi bahwa mereka sedang dalam masa puber dan butuh pelampiasan.

Err… saya pubernya kapan??? hohoho… puber saya udah lewat dan sudah terlampiaskan dengan
baik. walopun ada konsekuensi dosa dibalik itu =p. ah who cares, yang penting udah pernah kawin.
jadinya nda terlalu pengen lagi (ini juga salah satu alesan kenapa saya nda pengen cepet nikah).
ya, dengan bangga saya katakan, SAYA SUDAH NDA PERJAKA LAGI.

back to lap…. topik. kita hidup di dunia ini ngga cuman sama anak istri serta family2 kita
doank ma men. bukannya sudah dari sekolah dasar sudah ditanamkan dan didoktrinkan ke otak kita
bahwa kita ini makhluk sosial yang nda bakalan bisa hidup sendiri. tapi kenapa hal itu nda
terlalu bisa nyangkut? yah, namanya juga tingkat pemahaman dan pemikiran orang beda-beda.
As a social being, kita nda boleh mbeda-bedain tingkat status, strata dan agama orang lain.

di mata harimau jawa yang sudah (hampir) punah itu kita sama. makhluk serakah yang dengan
semena-mena memburu dia buat diambil kulitnya. walopun, mungkin yang memburu itu kulitnya item
belang2 kecoklatan campur putih. jelas khan beda. tapi tetep aja sama di mata kaum harimau.
MANUSIA ITU SERAKAH DAN PERLU DIJAUHI, KALO PERLU MATIIN AJA KALO KETEMU.

lalu, kenapa kita suka ngebeda-bedain orang? yang ini jelek, yang ini miskin, yang ini agamanya
ini, yang ini sukunya ini bla bla bla. padahal aslinya sama aja. sama-sama makhluk ciptaan
tuhan yang berakal dan berbudi. cuman sayang ngga semua orang memakai akalnya dan nda semua
orang mempunyai budi pekerti.

nah, saya pengen bisa jadi manusia yang berguna buat yang lain tanpa memandang ‘kelas’nya.
suatu saat nanti, mungkin, saya akan menikah. ketika tetangga-tetangga saya sudah ngga ada lagi
yang bingung mikirin besok bisa makan apa engga. FYI: tetangga ini yang saya maksud bukan cuma
tetangga kiri kanan saya, ato seRT mungkin se-RW. tapi seperti apa yang pernah di artikan Rosul.
Yang dimaksud dengan tetangga adalah yang berjarak 40 rumah dari kanan rumahmu, kiri rumahmu,
belakang rumahmu dan depan rumahmu.
panjang cink. 2 RW kali ada.

seperti apa yang pernah saya bilang sebelumnya….

Life is not (just) about love, but also responsibilities

hidup itu nda cuman cinta-cintaan doank. tapi juga merupakan tanggung-jawab tanggung jawab.

so… Who do you life for???

Tags: , , , ,

3 Responses to “Who do you life for?”

  1. mbelGedez™ Says:

    .
    Sungguh mulia cita-citamu, nak… Lanjutkanlah….

    KEVIN SAYS:
    lebih cepat lebih baik dan pro rakyat
    hohohohoho

  2. Ferry ZK Says:

    Kalau bisa gak onani bisa gak zinah bisa gak deketin tante – tante plus bukan homo siy gak papa deh milih hidup selibat, pertanyaanya bisakah ?…

    Barangkali pertanyaanya bukan buat siapa kita hidup tetapi buat apa kita hidup, klo buat siapa kita hidup jawabnya simple buat kita sendiri coz hidup adalah ujian, apakah kita layak diberi rahmat atau layak diberi siksa, bukankah amal ibadah kita buat kita sendiri ? bukankah yang kita perbuat untuk istri, anak, ortu or orang lain adalah ibadah kita untuk ALLAH ? bukankah senggama yang kita lakukan kepada istri kita adalah juga merupakan ibadah ?

    BTW, sayah bukan santri seperti ente sayah cuma kuli IT, sayah juga gak suci seperti antum bahkan jauh banget malah sayah cumah berusaha menjadi lebih baik…

    KEVIN SAYS:
    soal dosa… urusan masing masing ituh… lagian kalok saya mbikin dosa jugak situ nda bakalan dilibatkan…
    soal onani… kalok bilang onani haram, kayanya salah dah… mendingan onani daripada mbuwang lendir dimana2…
    ah lagi2 ngomongin dosa…
    dibuang aja soal dosa mendosa ini. toh urusan masing2…

    bukannya kebalik???
    kalok buat apa kita hidup, jawabannya udah jelas… buat nyembah yang nyiptain kitah…. banyak ayat2 yang udah ngatur soal ituh. nda mungkin diganggu gugat dan dipermasalahkan lagi soal inih.
    yang mungkin musti direnungkan adalah, buat siapa kita idup??

    sayah emang pernah nyantri. so what???
    apa dengan pernah nyantri terus tiba2 sayah jadi suci??? yo situ salah besar… cuman sayah jadi lebih faham ini itu serta lebih terbuka memandang segala sesuatunyah. thats all…

    sebenere sayah males je ngobrol soal agama inih. toh yang nilai amal ibadah jugak bukan kita. simplenya ginih.
    pelacur yang ngga pernah sholat aja bisa masuk surga gara2 nyelametin anjing keausan…
    kita nda pernah tau khan????

  3. asri Says:

    aduh, kepin bahasannya berat ah

    *berlalu*
    😀

    KEVIN SAYS:
    berat yah??? sini tak gendong….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: